Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Sunday, November 21, 2010

.::Serupa Beruk::.

21112010


Salam Alaikh!

Hm?! Beberapa hari lagi, masuk la sudah kita ke blan 12. Disember. Penghujung tahun. Bulan yang paling bongsu. Kalau panjang umur, dapat la menghirup udara 2011. Kalau janji dengan ALLAH sekadar sampai tahun ini saja, maka cukup sampai sini sajalah usia kita, Kena la sedar diri, ye tak? Kita ini sekadar hamba. Merancang mampu, tapi ALLAH jua yang menentukan.

Dunia ini sudah tua. Sedang masa Rasulullah di israkkan, bumi ini digambarkan dengan perempuan tua yang bongkok tiga. Agak agaknya, macam mana la rupa perempuan tua yang bongkok tiga masa Rasulullah diisrakkan tu sekarang ye? Dah terbaring? Tunggu saat mati? Euw. Nevesnya. Tidak mahu rasa azabnya kiamat. Ngeri okeh. Tiada tempat berlindung langsung. Nauzubillah.

Tempohari, terlihat kejadian yang nauzubillah di depan mata. Serius,bila tengok, berombak dada tahan marah. Dua gagak (tidak sudi menggunakan word merpati untuk kapel tiada maruah seperti mereka)berciuman di khalayak ramai. Cium mulut okeh. Rasa macam mahu ketuk jek kepala dua dua tuh. Orang lain pun kapel jugak, tidalah seperti mereka yang menunjuk nunjuk sangat kejahilan. Ok, start mahu marah lagi. Tapi, supaya hati tidak dihasut setan seluruhnya, aku assume mereka bukan muslim. Oh, bukan muslim kot. Sebab kejadian berlaku tepat waktu solat jumaat. Dengan lelakinya serupa lembu bertindik sana sini. Bila kejadian berlaku, hanya mampu stare dekat kapel tuh. Bila dorang tengok aku, aku geleng geleng kepala.

*geleng geleng*

Serupa beruk.

Apamahu jadi dengan anak anak muda zaman sekarang ni? Di khalayak ramai macam tuh,agaknya kalau bukan dikhalayak ramai?

Ya ALLAH, jauhkanlah aku dan keturunan ku dari kejadian sedemikian. Takut juga dengan kejahilan diri sendiri. Terfikirkan adik adik yang sedang meningkat remaja, dengan dunia macam ni.. Haih. Nauzubillah. Hancurnya hati kalau dapat tau adik adik aku yang 4 orang tu berbuat macam kapel beruk tempohari. Ya ALLAH, jauhkanlah.

p/s: Semoga sentiasa terpelihara daripada melakukan benda benda yang menjatuhkan maruah diri sendiri, keluarga dan juga agama.

Wednesday, November 3, 2010

.::Sayang Mengakibatkan Bahagia, Juga Mengakibatkan Bencana::.

031110(Rabu)

Salam Alaikh.
Ini mungkin entry terakhir sedang aku akan berhadapan dengan perang final. Doakan aku semoga berjaya habisi halangan terakhir ini. Amin.

Hari ini, sekadar ingin berkongsi artikel yang bersumberkan blog DUNIACACAMARBA. Menyayat hati sebenarnya. Dua kejadian merenggut nyawa. Atas alasan sayang tapi ditunjukkan dengan cara berbeza.

Kedua-dua cerita tentang SUAMI ini saya petik dari HM terbitan hari ini. Kebetulan, kedua-duanya dijadikan berita utama di akhbar itu. Saya cantumkan dan berikan nama baru. Agak bersesuain dengan latar cerita kedua-dua berita. Seorang membunuh kerana cemburu, seorang lagi terbunuh kerana mahu melindungi isterinya.

Kedua-dua cerita ada kaitan dengan perasaan "sayang".

Yang terbunuh sanggup membiarkan dirinya disengat ribuan lebah kerana sayang akan isterinya. Si arwah seboleh-bolehnya tidak mahu seekor pun penyengat menyakiti isterinya. Dia sanggup berkorban nyawa.

Yang membunuh hilang kewarasan kerana berang selepas isteri yang disayanginya dilihat minum bersama-sama dengan lelaki lain. Tertuduh ini meminta isterinya beredar. Namun, si mati enggan berbuat demikian. Ego tertuduh tercabar, maruahnya tercalar. Oleh sebab maruah dan egonya dimalukan di depan rakan-rakannya, maka si lelaki ini yang hilang kewarasan dan pertimbangan membelasah si isteri sehingga mati.


TERBUNUH:


[HM] KUALA TERENGGANU: Demi menyelamatkan isterinya, seorang penoreh getah sanggup menggadaikan nyawa apabila merelakan dirinya disengat ribuan lebah sehingga dia terbunuh dalam kejadian di Kampung Tanah Lot, Pasir Gajah, Kemaman, kelmarin.

Akibat kejadian kira-kira jam 11 pagi itu, Ali Din, 54, meninggal dunia dalam perjalanan ke Hospital Kemaman manakala isterinya, Khersiyah Engku Hassan, 51, turut cedera dan dimasukkan ke wad selepas terdapat 102 kesan sengatan pada badannya.

Kejadian berlaku ketika pasangan suami isteri itu berjalan kaki pulang ke rumah selepas selesai menoreh getah di kebun milik mereka sebelum seekor lebah tiba-tiba menyengat pipi Khersiyah.

Secara spontan, Khersiyah menampar lebah di pipinya hingga serangga itu mati, namun selang beberapa saat kemudian ribuan lebah muncul dan menyerang pasangan itu.

Ketua Polis Daerah Kemaman, Superintendan Abdullah Sani Salat berkata, dalam keadaan kelam-kabut dan kesakitan, pasangan itu lari mendapatkan bantuan pekerja asing di rumah kongsi tidak jauh dari situ.

Menurutnya, kumpulan pekerja asing itu menyerahkan selimut kepada Ali dan Khersiyah sebelum mereka turut melarikan diri ke semak berhampiran akibat disengat.

“Selepas mendapat selimut, si suami menyelimuti isterinya, tapi mereka terus berlari hingga si suami akhirnya terjatuh. Si isteri cuba membantu, tapi suaminya menyuruh dia terus lari menyelamatkan diri.

“Kebetulan, ada satu tong besar berisi air tidak jauh dari situ dan suami menyuruh isterinya menuju ke tong itu dan menyelam bagi mengelak terus disengat,” katanya.

Beliau berkata, biarpun keberatan, Khersiyah akur arahan suaminya dan tindakan itu menyelamatkan nyawanya manakala Ali terus disengat ribuan lebah hingga tidak sedarkan diri....- Hadzlan Hassan



MEMBUNUH

[HM] BINTULU: Bagaikan dirasuk syaitan, seorang suami membelasah, menendang dan memijak isterinya sehingga mati dipercayai akibat perasaan cemburu buta selepas melihat isterinya minum bersama rakan di rumah mereka.

Kejadian berlaku di rumah kongsi tempat tinggal pasangan suami isteri itu, Jalan Pesisir di Nyalau, kira-kira jam 10 malam kelmarin.

Lebih menyedihkan, lelaki berusia 33 tahun itu memukul isterin yang setahun lebih tua daripadanya di depan anak tunggal mereka berusia tiga tahun serta beberapa rakan sekerja.

Ketua Polis Daerah Bintulu, Superintendan Sulaiman Abd Razak berkata, sebelum kejadian, suspek minum bersama rakan di sebuah gerai dan apabila pulang ke rumah dia melihat isterinya sedang minum bersama empat rakannya di rumah kongsi berkenaan.

“Sebaik melihat isterinya sedang minum bersama rakan, suspek dikatakan mengarahkan isterinya beredar, namun wanita berkenaan enggan mengikut arahannya.

“Berang dengan sikap isterinya, suspek hilang pertimbangan lalu bertindak memukul, menendang selain memijak perut mangsa menyebabkan dia pengsan.

“Selepas dibelasah, wanita terbabit dikatakan pengsan sebelum disahkan meninggal dunia di rumah kongsi berkenaan,” katanya.

Beliau berkata, polis menerima maklumat orang awam sebelum bergegas ke tempat kejadian dan menemui mangsa dalam keadaan terlentang selain mengalami lebam di beberapa anggota badan.

“Siasatan awal mendapati, mangsa meninggal dunia akibat kecederaan dalaman dengan kesan lebam ditemui pada badan mangsa,” katanya.


Beliau berkata, suspek yang berasal dari Dalat, Sibu kini direman bagi membantu siasatan dan polis tidak menemui sebarang senjata tajam di tempat kejadian...- Alias Abd Rani

Menyayat hati kan? Suami terbunuh gara gara lindungi isteri tercinta. Ini baru namanya 'kerana mu aku sanggup mati'. Eheh. Xpayah ungkap kata, hanya tunjuk pada perlakuan. Semoga roh arwah ditempatkan dikalangan orang orang yang beriman dan beramal soleh. Al-Fatihah.

Yang dibunuh pula. Ntah. Tidak mahu komen apa apa. Cuma itulah, isteri isteri yang masih hidup, dan bakal bakal isteri, taatlah dengan suami atau bakal suami anda selagi mana ianya tidak mengarah kepada kemungkaran, atau kemudaratan pada diri dan keluarga. Semoga dijauhkan dari kejadian sebegini. Amin.

p/s: Tiada kekuatan selain dari kekuatan ALLAH swt. Its been 2 month. 0_o

Monday, November 1, 2010

.::Azab Untuk Kita Bergelar Perempuan::.

01112010(Isnin)

Salam Alaikh.

Sekadar mahu berkongsi ini. Mudah mudahan dijadikan iktibar buat kita semua kaum hawa.

Azab Bagi Wanita
(tlg ingatkan kpd semua kaum perempuan yg anda kenal)
Saudara dan saudari kaum muslimin dan muslimat
Renungan
khususnya untuk para wanita dan diriku sendiri.....

Sayidina Ali ra menceritakan suatu ketika melihat
Rasulullah saw menangis manakala ia datang bersama Fatimah.
Lalu keduanya bertanya mengapa Rasulullah saw menangis. Beliau menjawab,
"Pada malam aku di-isra'- kan , aku melihat perempuan-perempuan yang sedang disiksa dengan berbagai siksaan. Itulah sebabnya mengapa aku menangis. Karena, menyaksikan mereka yang sangat berat dan mengerikan siksanya.
Putri Rasulullah saw kemudian menanyakan apa yang dilihat ayahandanya. "Aku lihat ada perempuan digantung rambutnya, otaknya mendidih.
Aku lihat perempuan digantung lidahnya, tangannya diikat ke belakang dan timah cair dituangkan ke dalam tengkoraknya.
Aku lihat perempuan tergantung kedua kakinya dengan terikat tangannya sampai ke ubun-ubunnya, diulurkan ular dan kalajengking.
Dan aku lihat perempuan yang memakan badannya sendiri, di bawahnya dinyalakan api neraka. Serta aku lihat perempuan yang bermuka hitam, memakan tali perutnya sendiri.
Aku lihat perempuan yang telinganya pekak dan matanya buta, dimasukkan ke dalam peti yang dibuat dari api neraka, otaknya keluar dari lubang hidung, badannya berbau busuk karena penyakit sopak dan kusta.
Aku lihat perempuan yang badannya seperti himar,
beribu-ribu kesengsaraan dihadapinya. Aku lihat perempuan yang
rupanya seperti anjing, sedangkan api masuk melalui mulut dan keluar dari duburnya sementara malikat memukulnya dengan pentung dari api neraka,"kata Nabi saw.
Fatimah Az-Zahra kemudian menanyakan mengapa mereka
disiksa seperti itu?


*Rasulullah menjawab, "Wahai putriku, adapun mereka yang tergantung rambutnya hingga otaknya mendidih adalah wanita yang tidak menutup rambutnya sehingga terlihat oleh laki-laki yang bukan muhrimnya. *Perempuan yang digantung susunya adalah istri yang 'mengotori' tempat tidurnya.
*Perempuan yang tergantung kedua kakinya ialah perempuan yang tidak taat kepada suaminya, ia keluar rumah tanpa izin suaminya, dan perempuan yang tidak mau mandi suci dari haid dan nifas.
*Perempuan yang memakan badannya sendiri ialah karena ia berhias untuk lelaki yang bukan muhrimnya dan suka mengumpat orang lain.
*Perempuan yang memotong badannya sendiri dengan gunting api neraka karena ia memperkenalkan dirinya kepada orang yang kepada orang lain bersolek dan berhias supaya kecantikannya dilihat laki-laki yang bukan muhrimnya.
*Perempuan yang diikat kedua kaki dan tangannya ke atas ubun-ubunnya diulurkan ular dan kalajengking padanya karena ia bisa shalat tapi tidak mengamalkannya dan tidak mau mandi junub.
*Perempuan yang kepalanya seperti babi dan badannya seperti himar ialah tukang umpat dan pendusta. Perempuan yang menyerupai anjing ialah perempuan yang suka memfitnah dan membenci suami."Mendengar itu, Sayidina Ali dan Fatimah Az-Zahra pun turut menangis.

Dan inilah peringatan kepada kaum perempuan.

p/s:Sebar sebarkanlah ilmu yang kita perolehi. Buat peringatan sesama saudara.