Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Monday, December 31, 2012

Hari ini 311212.
Hari terpaling akhir untuk tahun 2012. Terpaling. Dengan janji esok kalau sempat, merasalah hirup udara untuk 2013 pula.
13. Heh. *tibatiba*

Teringat sepanjang perjalanan 2012.
*senyum*
Momento manis. Hangat. Gembira. Bahagia. Wujud. Terasakan.
Momento pedih. Ngeri. Sakit. Ngilu. Juga wujud. Terasakan.
Terpahat. Tertatu dalam hati. Satu persatu.

Alhamdulillah.
Untuk semua nikmat dan ujian.
Betapa betul frasa pengalaman bentara guru terhebat.
Tinggal aku mahu belajar atau terus berbuat khilaf.

Selamat tinggal 2012.
Kau pergi dan yakinlah aku kau tidak pernah akan kembali.
Hanya satu 2012.
Dan kau akan jadi masa lalu yang jauh. Tidak akan pernah dapat aku kembali ke satu detik pun dari waktumu.

Tidak di waktu gembiramu, dan oh memang tidak akan sekali-kali aku mau kembali ke masa jahanam, yang kau bagi ruang untuk aku terperosok.

Walau apa pun.
Terima kasih Ya Khaliq.
Untuk semua kesempatan yang KAU berikan pada hamba hinaMU yg satu ini.
Aku sesali setiap catitan khilaf.
Mohon jangan pernah biarkan aku.
Mohon pelihara setiap langkahku.

Dan untuk setiap lembaran tulisan hidupku di 2012.
Dengan rasminya aku tutup mulai saat ini.
-tamat-

--Buka buku baru--
Eh eh!
Jangan tulis dulu.
Detiknya 2013 belum bermula.

Tapi, lets welcoming this new day, new year.

2013,
Kamu tolong baik- baik saja denganku ya.
Jadi tahun yang saksikan kemajuan aku dalam hidup.
Duniawi dan ukhrawi.
Tamak, aku mahu dua-dua berpasangan.
Sebab aku akn tempang jika tertinggal salah satunya.

2013,
Jujur.
Tiada jaminan aku akn bersamamu menongkah arus sampai ke penghujung hari.
Namun kalau saja sampai masa janjiku dengan Yang Maha Besar untuk kembali ke pangkuanNya,
Biarlah cara aku kembali itu dengan sebaik-baik cara.
Dan biar sudah aku usahakan sehabis cara sehabis usaha setiap harapan.

2013,
Eh.
Hahaha.
Banyak pula catitan.
Tolong jadi baik untuk semua kesayanganku ya?
Family, bestfren dan dia.
*senyum*
Haah. Dia tu. NAOSM.
Tolong jaga dia elok-elok since aku tidak termampu.

Wednesday, December 5, 2012



Punya soulmate itu seronok.
Tidak perlu ungkap apa apa.
Dia terus mengerti.
Seolahnya di raut wajah itu tertulis kata kata.
Apa maunya.
Apa rasanya.
Apa keinginannya

Dan aku beruntung punya mereka yang aku anggap soulmate.
Seolahnya ada ikatan antara jiwa.
Bluetooth antara dua device. Ok yang ni memang tibatiba. Tapi tolonglah mengerti perbandingan. Kiranya begitulah. Ok sambung.
Connection antara network.

Yang mana tidak perlu terzahirkan dengan katakata.

Si polan Nani.
Kenal sejak zaman friendster.
Sahabat sampai sekarang dan insyaALLAH jika diizinkan Sang Khaliq, sahabat hingga jannah.
Terdetik rasa sekelumit terkenang dia.
Sekejapan sampai perutusan bertanya khabar tiba.
Terjadi bukan sekali dua, bahkan selalu saja.

*pause*

Si polan Azzua.
Juga kenal sejak zaman friendster.
Beberapa bulan terkebelakang rapatnya bagai smartphone dengan charger.
Atau smartphone dengan powerbank?
Berkongsi senang sama dirasa, duka makin didukakan. Dasar! (HAHA!)
Senang ceritera, banyak yang tidak perlu aku kata, dia sudah awal merasa.

Klause 1:
"Nak masak ape nanti?"
Ikan masak sambal
'Entah. Tak tahulah'
"Ikan masak samballah. Lama tak makan"
'Erk. Okay'

Klause 2:
Kejadian di dalam kereta. Lagu berkumandang entah hapahapa.
Bengom lagu apakah ni!
"Hei, lagu apa nih???" Sambil tukar channel.
'Hihihi.. Taupun tak best!'
"Tahu. Sejak zaman blablabla.. Blablabla... Blablabla.. Lagu tak best.."
'Zzzzzzzzzzzz...'
"Thanks~~ "

Klause 3:
Petang petang macam ni best jugak kalau dapat goreng kentang. Kejap lagu aku gorenglah. Layan FB dulu.
"Nyah, nak makan kentang tak? Aku goreng"
'Hihi. Naaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!'

Ok itu sebahagian contoh untuk dua manusia penting dalam hidup aku. Manusia seterusnya, next entry.
Aku jumpa soulmate aku walau mereka bukan bergelar kekasih, apatah lagi suami. Mereka sahabat. InsyaALLAH. Till jannah.

Wanita lambang kejayaan. Berjaya dari konteks aku walau tiada banyak harta. Apatah lagi kaya raya,
AraBella The Great!

Puuuiiii~

Saturday, December 1, 2012

Dulu. Ada satu statement aku pernah terbaca. Tanya aku di mana dan bila, aku sagat pakai parut kelapa. Dulu. Mungkin di blog terfaktab.
'Kita rasa seseorang itu chantek/kachak sebab waktu itu kita dikaburi dengan perasaan suka'
Bila baca pernyataan itu, aku senyum. Mungkin ada benarnya. Contoh. Kau tanya saja pasangan bercinta di luar sana, bagi mereka, pasangan mereka itu chantek/kachak kah? Mahu saja jawabannya, 'Iya. Terpaling chantek/kachak di dunia'
'Dia sempurna bagi saya'
'Dengan dia segalanya menjadi mudah'
Blablablablabla.
Tibatiba interview ramai pasangan kan?
Contoh. Kau tanya ibubapa perihal anak mereka.
'Makcik/pakcik, apa pendapat kalian tentang anak dara/teruna makcik/pakcik?'
Kecuali mak aku, pasti jawabannya setara gini.
'Anak pakcik/makcik anak terkendu di donia tahu. Mengerti??' sambil cepatcepat tolak troli takut ditanya pula tentang perilaku.
Tapi. Kalian mengerti sekarang?
Ada sebab seseorang itu boleh nampak jelita di mata kalian.
Hakikat kejadian itu memang chantek. ALLAH pencipta maha agung. Namun, chantek itu subjektif bukan? Chantek/kachak di mata aku tidak semestinya begitu di mata kalian.

So. Sotong.
Bila tibatiba kamu nampak seseorang itu chantek/kachak. Punya kemungkinan kamu ada itu perasaan suka. Pelisss jemah, skop suka itu besarkan. Suka tidak semestinya chenta. Tampaaar. Suka juga mungkin tercalit nafsu. Petir!

P/s: Jaga diri. Jaga peribadi.