Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Sunday, June 15, 2014

Seingat aku. Paling last aku potong rambut maha pendek, adalah pada zaman rebellious gila-gila remaja. Tingkatan empat dulu. Kalau aku tidak silaplah.
Zaman budak-budak perasan hebat. Zaman siapa paling tahan stay up lama. Zaman earphone sentiasa ada dekat telinga dengar lagu jerit-jerit. Sum41, Blink182, Greenday, Good Charlote. Zaman walkman. Haha. Besar gedabak bawak ke hulu ke hilir. 
Zaman tu, belum muncul cd lagi. Masih kaset. Bersusun lahai dekat locker kaset-kaset milik sendiri dan kaset pinjam.

Tapi lagu bukan tujuan utama topik aku untuk kali ini. 
Rambut pendek. 
Sebenarnya, tadi aku join ceramah(?) ke kursus(?) pengurusan jenazah. Kelolaan Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) dengan kerjasama orang perseorangan. Kawan-kawan rapat ajak pergi. Bukan dalam perancangan sebenarnya pergi ke kursus/ceramah ni, tapi perancangan Allah itu maha cantik, terizinkanlah aku pergi ke majlis ilmu yang sangat seronok. Dengan penceramah yang sempoi dan lawak. I loike that ustazah very much.

Ustazah Suriati binti Shaadan. If im not mistaken.

Satu sebab yang buat nekad untuk potong habis rambut aku bila sentuh bab jenazah yang tidak terangkat hadasnya. Benda mewarna rambut ni sebenarnya banyak pendapat. Ada yang kata harus, ada yang kata sunat, ada yang kata haram. Bergantung pada situasi. Islam itu cantik, tidak menyusahkan dan sangat mudah.

Memang ada pewarna rambut yang halal di pasaran. Halal itu tapinya bukan dari kebolehserapan air masuk ke rambut. Halal mungkin dari bahan-bahan produk. Halal pewarna rambut tidak semestinya menjamin ianya tidak menghalang air dari melepasi rambut. Maka, itu yang menjadi pokok pangkal, apabila mewarna rambut. Entah kenapa aku jadi was-was padahal dulu yakin saja. Dengan itu, nekad mencari saloon. Hilanglah rambut panjang aku. Dengan harapan, rambut yang diwarnakan hilang. Tumbuh rambut baru, yang suci dari warna. 

Nervous sebenarnya. Raya dalam sebulan lebih lagi. Mak pula bukan boleh tengok anak perempuannya berambut pendek. Memang siap siagalah mendengar nyanyian lagu-lagu zikir kasih akibat menggunting rambut pendek sangat macam ni.

Aku tiadalah berjanji untuk tidak mewarna rambut lagi lepas ni. Haha. Tapi akan lebih berhati-hati untuk memilih jenis pewarna. Hanya inai yang dibenarkan.

Baik ustazah. 

Friday, June 6, 2014

Mencabar juga pada masa kini dalam memenuhi nafsu halwa sang telinga.
Industri muzik Malaysia terasa semakin parah. Lambakan lagu-lagu tanpa seni semakin merosakkan mood untuk mendengar dan lagi parah boleh menyebabkan radio dimatikan terus. Puas hati. Daripada mendengar sambil memaki, baik dimatikan terus radio lalu sambung memaki pengguna jalan raya lain yang memandu secara tidak berhemah. Eh? Kau sajalah yang betul di atas jalan raya kan? HAHA. Sebenarnya, maksud aku. Radio pun hanya didengar bila berada dalam kereta sahaja. Selain itu. Nan adoooo~

Aku ambil satu contoh. Dinyanyikan oleh (rahsia) bertajuk KAU-KALAU-MAU-GILA-KAU-GILALAH-SEORANG-DIRI-SAHAJA-MOHON-JANGAN-DIJADIKAN-LAGU
Aku hairan bin ajaib juga machiam mana lagu sebegini boleh terlepas dari tapisan siaran oleh pihak-pihak yang berkuasa. Tidak buat kerja ka kamu?

Mereka berkata aku tak normal
Otakku tak bisa put something moral
toleransi dan hemah tinggi ku tak mengerti
Hormat menghormati ku besar hati
Aku tak tahu hatiku macam batu
Tapi ku tahu kamu pun begitu
Aku selamba ketawa gila
Dunia tak sempurna
Bila Aku Tiada
Aku Selamba Aku Gembira
Oh aku tak sabar jadi gila la la
Ku suka berfoya bersama Beyya
Bila ku ketawa dia gembira
Makan aiskrim dan makan jelly oh favourite kami
Hidup bahagia selalu mengada
Aku tak tahu hatiku macam batu
Tapi ku tahu kamu suka aku
Aku selamba ketawa gila
Dunia tak sempurna
Bila Aku Tiada
Aku Selamba Aku Gembira
Oh aku tak sabar jadi gila la la
Ketawa bersama Menari bersama
Aku dan kamu bersatu bersama
Cuba kau mengerti dan jangan sesali
Aku memang pilihan yang terbaik
[muzik]
(Dunia tak sempurna bila aku tiada)
(Aku selamba aku gembira)
Oh aku tak sabar jadi gila la la
Aku selamba ketawa gila
Dunia tak sempurna
Bila Aku Tiada
Aku Selamba Aku Gembira
Oh aku tak sabar jadi gila la la
Ohhh.. (Aku selamba ketawa gila)
aku tak sabar nak jadi gila, jadi gila la la
Ohhh.. (Aku selamba ketawa gila)
aku tak sabar nak jadi, jadi gila la la
Ohhh.. Gila!

*tangan menggigil*
 Nampak bahagian yang aku highlight merah. Kevangangan apakah ini??? 
Lagu ini. Dari sudut pandangan aku. Tiada nilai keindahan seni. Di mana cantik seninya? Bait lirik saja sudah bikin pengsan. "Aku selamba, ketawa gila(?)" What happened with you girl? Boleh mengakibatkan anak-anak yang berfikiran level rendah menjadikan modal untuk 'Oh ketawa gila tidak kira dihadapan orang pun is selamba. Who cares~~~~~~~~' Dang!
Sambung, "dunia tak sempurna bila aku tiada" sigh. _________ who??

Lagu-lagu yang diciptakan di zaman ini. Terlalu berterus terang. Tiada ayat-ayat yang kita kena fikir baru tahu maksud. Aku paham kalau rentak muzik kena seiring dengan peredaran masa. Tapi takkan lirik dan bait ayat dalam lagu pun kena diubah sampai hilang kecantikan bahasa melayu. Ah sedih. Last-last aku layan lagu-lagu era Ukays. Kahkahkahkah~
Lagi mau veteren. Layan lagu Ali Baba bujang lapok. Bai.