Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Saturday, October 2, 2010

.::Aku Dan Kesalku::.

021010(Sabtu)

Salam Alaikh.


Entry ini mungkin mem’boring’kan kalian. Maka, kalau boring, close saja window itu. Eheh!

Aku jalani kehidupan sehari demi sehari. Bila difikir, ditenung tenung. Apa yang aku telah lakukan sedang usiaku sudah menginjak 20-an. Ehem. Pembetulan. Hampir ditengah 20-an. Apa yang aku buat, yang kalau panjang usiaku dengan izin-NYA, yang boleh aku ceritakan kepada anak cucu sebagai satu peristiwa yang membolehkan aku bangga dengan diri sendiri. Yang boleh aku jadikan tauladan, sempadan, garis panduan buat bakal waris keturunanku (yang juga hanya atas izin DIA) menjalani kehidupan.

*diam*

Tiada. Iya. Belum ada.

Tidak ada sepicing pun peristiwa yang boleh membuatkan aku bangga dengan diri sendiri. Kehidupan yang hanya kehidupan biasa. Yang kadang aku terasa siksanya berada jauh di bawah dan kadang dikurniakan Sang Pencipta nikmat indahnya berasa bahagia. Sedang aku lupa, memang demikianlah tabiatnya perjalan. Dunia ini kan hanya persinggahan? Persinggahan untuk kita sediakan bekalan. Bekalan menghadapi penghidupan yang kekal abadi.

Bila dirundung duka. Hati berdetik. Kenapa? Kenapa seperti ini kejadiannya? Kenapa begini. Kenapa bukan begitu? Kan lebih baik kalau begitu. Tidaklah aku jadi begini.

Heh! Inilah lumrah manusia namanya. Ah, lebih telus. Lumrah seorang aku. Terlalu banyak yang aku persoalkan bila musibah menyinggah. Sedang aku lupa kata pujangga.

'Manusia itu, adakalanya membenci sesuatu, sedangkan di dalamnya terkandung kebaikan buatnya. Dan manusia, adakalanya menyukai sesuatu, sedangkan di dalamnya terkandung seribu keburukan buatnya.'

Aku lupa, selagi mana aku masih bernyawa, aku tidak akan lari dari beroleh penyakit, musibah, nikmat dan juga bahagia.

Perkiraan ALLAH itu, adalah sebaik baik perkiraan untuk hambanya. Tidak dijadikan sesuatu itu sia sia. DIA bagi hak untuk kita merancang, sedang DIA yangmenentukan. Kita hanya mampu memujuk hati untuk pasrah, reda dengan ketentuanNYA.

Dan yang lagi penting, usaha. Sesuatu pasti akan berakhir sesuai dengan adanya permulaan buatnya. Jika derita, yakinlah ia bukan selamnya. Jika bahagia, sedia saja untuk berduka.

Ok. Cukup sampai disitu. Heheh.

Barusan ditelefon oleh adik aku. Calon PMR tahun ni. Mintak maaf katanya. Mohon didoakan kejayaan untuk perjuangan yang belum selesai. Hehe. Kalian yang terbaca entry ini, tolong doakan sekali ya. Haha. Thanks.

Ah. Lapar. Mahu makan dulu. Daa~~

p/s: Fanpage cik shida sudah tiada. Harap yang membenci dia riang gembira. Hope kalian gembira bila dia diam seribu bahasa.



Yang tersangat Heklas
AraWani