Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Sunday, January 25, 2015

Sakit hati. Kecewa. 

Perasaan ini datang lagi. Tapi, disebabkan aku sudah pun mengalaminya sebelum ini, maka.. Aku pilih untuk redha. Sakitnya hati. Rasa tidak adil. Rasa kosong. Rasa oren. Rasa yang tidak sedap, semuanya aku cuba hadam perlahan-lahan. Pahit, mahu di telan, tapi apa pilihan yang aku ada? 

Usaha. Cuba yang sehabis baik, tapi kalau sudah dirancang Allah semenjak di Lauh Mahfuz lagi, siapalah aku untuk menolak. 

Sabarlah duhai hati. Pasti ada sesuatu yang Allah simpan, yang jauh lagi baik untuk aku. Untuk keluarga ku. Untuk orang sekeliling aku.

Terlihat kekecewaan orang lain, betapa aku ini masih terlalu ringan ujiannya. Yang lain masih tercari-cari. Masih mengharap sana sini. Syukurlah aku, apa adanya aku. Betapa rezeki itu bukan setakat wang ringgit. Ketenangan hati, kesihatan tubuh badan, keberadaan insan-insan kesayangan. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah. Aku saja yang masih buta. Masih memilih jalan hina. Semoga Allah tunjukkan jalan. Yang terbaik. Untuk aku. Dan juga dia. Dan mereka. Aamiin.

Biarlah. Teruskan hidup. Tetap melangkah. Sabar. Syukur. 

Kena ingat, kadang musibah yang melanda adalah asbab dari kecelakaan perlakuan diri sendiri. Kau tahu betapa celakanya perbuatan kau kan, Ara?

Bila teringat tentang nendaku. Kadang-kadang sampai sekarang perasaan seperti tidak percaya yang dia sudah tiada. Di dunia ni. Rasa macam pemergiannya ke alam sebelah sana cuma mimpi. Walau sebenarnya hidup di dunia inilah yang mimpi. Kematian kitalah saat terjaga hakiki.

Contoh macam semalam. Selepas seharian berjalan melawat sebahagian dari Negeri Perak (Felda Besout-Teluk Intan-Kampar-Gopeng) boleh dikatakan rutin harian untuk aku skrol aplikasi video sebelum melelapkan mata. Semuanya untuk melihat semula video-video childfruit yang dikongsikan oleh ayahnya dalam whatsapp adik beradik kami. Biasalah, childfruit nan sorang, dengan jarak beribu batu pula memisahkan, jumpanya cuma 2 3 kali setahun. Sebolehnya dalam sehari abang akan berkongsikan keletah si ndut pipi layut geramnya! *kancing gigi* so that makcik pakcik boleh tahu perkembangan diri si ndut itu.

Dalam skrol video-video yang ada, tiba-tiba terlihat satu video yang ada kelibat nenda. Kurus. Kecil. Sedang perhatikan bapak mempraktikan ritual adat bangsa Bugis dalam penerimaan cucu sulung. Nur Hawani Afifah binti Azriady.

Dengan tidak semena-mena airmata mengalir laju. Rindunya ya Allah... Rindu sangat-sangat-sangat-sangat yang teramat rindu.

Teringat masa-masa rohnya masih di jasad. Senyumnya. Gayanya. Bila termenung. Bila main gigi palsu. Bila berjalan. Semuanya seolah-olah terpampang di depan mata.

Hanya Al-Fatihah dapat aku kirimkan buatnya di sana. Semoga saja, kubur nendaku dapat dijadikan Allah sebagai salah satu diantara taman-taman syurgaNya. Aamiin.

Adat manusia kan? Selepas sudah tiada baru rindu-rinduan.