Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Thursday, October 7, 2010

.::To my Cinggu Again!::.

Salam Akaikh.

Ah? Mungkin ini sekadar entry pendek. Hanya untuk melahirkan rasa yang tiba tiba teringat kejadian yang bakalan berlaku.
Memang aku sekarang sedang berbahagia. Berbahagia atas kehadiran kalian. Kita berbahagia. Sebab dapat berpeluang tidur setotobantal makan sepinggan sekarang ini.
Tapi. Bahagia ini akan terenggut tidak lama lagi. Uhm. Kalian bakalan pulang. Tinggalkan aku lagi di sini. Ehem. Tinggalkan aku dan Niah.
Kalian tahu kan. Aku menghidap simptom. Simptom alah. Alah ditinggalkan. Aish. Senang saja aku menangis bila nampak kalian masuk dalam kereta. Lambai lambai.
Entah selepas ini, bila lagi kita dapat berkumpul begini. Belum lagi kalian pergi, sudah ada rindu mengintai.

Jangan ada ucapan selamat tinggal pliss. Kalau mahu pergi. Pergi saja. jangan berbicara. Jangan pesan apa apa. Ok. Sedih. Off to nanges. Bye.

p/s:Hey, perempuan memang lembut hatinya. Bye!

Yang tersangat Heklas
AraWani

.::Buat My Cinggu::.

071010 (Khamis)

Salam Alaikh.

Lagi 3 hari. Hm. Lagi 3 hari, mereka akan berkonvo. *senyum*
Iya. Sahabat sahabat aku bakalan konvo. Keraian meraikan mereka disambut secara besar besaran oleh pihak universiti . Mereka. Bukan aku. Tapi mereka, sahabat sahabat ku. Teman seperjuanganku. InsyaALLAH, aku doa biar ukhwah yang ada antara kami lama. Biar sampai hubungan kami ini kekal hingga ke akhirat sana.

Supposely, keraian ini juga untuk meraikan aku. Tapi.. Hm. Tidak kesampaian. Aku haha saja. Walau dalam hati terdetik. Ya ALLAH, jelesnya. Sedihnya. Orang konvo, aku masih menghadap buku. Tapi, tidak mengapalah. Ada la yang DIA mahu tunjuk ke aku. Ada lah perancanganNYA yang aku tidak tahu. Sabar sajalah. Sebab aku sedar, aku ini hamba. Hanya mampu merancang, selebihnya ALLAH jua yang tentukan.

Apa pun, aku doakan saja kebahagiaan teman teman ku ini. Seratus juta tahniah untuk kalian. Zay, Alin, Mi, Farah, Zura, Ayyim, Dila. Tahniah. Ikhlas dari aku. Mahu bagi bunga. Tapi, erm.. Tengah miskin. Lagipun kalian ramai. Mahu robek poket seluar. Hadiah postpone lah ye. Karang orang dah keja orang bagi la hadiah. InsyaALLAH. Ke kalian mahu mendengar sebuah lagu yang orang nyanyikan khusus ke korang? Ha?! Apa? Tidak mahu? Ok, agak dah.. Tau, suara orang sedap sangat. Eh, ucapan belum habis. Semoga kejayaan terus kekal milik kita. Dan, bila korang kerja dulu, jangan lupa bank in duit ke akaun orang tiap tiap bulan, ok. Thanks. Sekian. Bye!

Another 3 weeks before final exam. Semoga saja, aku dapat hadapi saat saat akhir untuk berjuang sebagai pelajar ini dengan yakin dan bergaya. Lepas itu, praktikal. Dan. Dan.. Haha. Tunggu lah masa untuk aku juga diraikan. Dengan izin DIA. Semestinya, dengan izin DIA. Mudah mudahan saja berjalan dengan lancar. Amin.

Ok, sebelum aku menghabisi ini entry, suka untuk aku kongsikan ______ di bawah ini, untuk para lelaki. Haha. Ya, untuk kalian. Baca. Fahami. Hayati.

Wahai asshabab, (pemuda)
Laksanakanlah tanggungjawabmu,
Terhadap wanita yang patut kamu lindungi,
Bukan untuk kamu cercai.

Sedarkah asshabab...
Bahawa wanita itu selembut kapas,
Biarpun kelihatan seperti buluh,
Namun engkau tidak tahu hakikatnya...

Hakikatnya asshabab...
Apabila kau menegur seorang wanita yang melakukan kesilapan,
Dia pasti malu dan tidak akan mengulangi lagi,
Sekiranya dia melawan katamu,
Ketahuilah bahawa hatinya terdetik ,
Rasa bersalah tanpa engkau ketahui..

Namun kini,
Asshabab tidak pernah melaksanakan tanggungjawabnya,
Apabila wanita membuka auratnya,
Pandanganmu terus menyapu tubuhnya,
Apabila wanita itu membuat kesilapan,
Engkau bukan shaja tidak menegurnya,
Malahan engkau ambil kesempatan atas dirinya...

Sedarlah wahai asshabab...
Tangunggjawabmu amat besar terhadap wanita,
Sedarkah engkau,
Bahawa sekeras mana seseorang wanita,
Mereka akan malu dan tunduk,
Apabila seorang lelaki mengajaknya kepada agama...

Duhai shabab..
Sesungguhnya, kekuatan agama Islam,
Terletak ditangan mu,
Engkau pemimpin besar dalam semua hal...
Oleh itu, 
Jagalah agamamu agar terbentuk,
Islam yang sebenar



Yang tersangat Heklas
AraWani