Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Saturday, December 1, 2012

Dulu. Ada satu statement aku pernah terbaca. Tanya aku di mana dan bila, aku sagat pakai parut kelapa. Dulu. Mungkin di blog terfaktab.
'Kita rasa seseorang itu chantek/kachak sebab waktu itu kita dikaburi dengan perasaan suka'
Bila baca pernyataan itu, aku senyum. Mungkin ada benarnya. Contoh. Kau tanya saja pasangan bercinta di luar sana, bagi mereka, pasangan mereka itu chantek/kachak kah? Mahu saja jawabannya, 'Iya. Terpaling chantek/kachak di dunia'
'Dia sempurna bagi saya'
'Dengan dia segalanya menjadi mudah'
Blablablablabla.
Tibatiba interview ramai pasangan kan?
Contoh. Kau tanya ibubapa perihal anak mereka.
'Makcik/pakcik, apa pendapat kalian tentang anak dara/teruna makcik/pakcik?'
Kecuali mak aku, pasti jawabannya setara gini.
'Anak pakcik/makcik anak terkendu di donia tahu. Mengerti??' sambil cepatcepat tolak troli takut ditanya pula tentang perilaku.
Tapi. Kalian mengerti sekarang?
Ada sebab seseorang itu boleh nampak jelita di mata kalian.
Hakikat kejadian itu memang chantek. ALLAH pencipta maha agung. Namun, chantek itu subjektif bukan? Chantek/kachak di mata aku tidak semestinya begitu di mata kalian.

So. Sotong.
Bila tibatiba kamu nampak seseorang itu chantek/kachak. Punya kemungkinan kamu ada itu perasaan suka. Pelisss jemah, skop suka itu besarkan. Suka tidak semestinya chenta. Tampaaar. Suka juga mungkin tercalit nafsu. Petir!

P/s: Jaga diri. Jaga peribadi.