Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Friday, October 29, 2010

.::Berbasikal Demi Menjadi Tetamu ALLAH::.

29102010(Jumaat)

Salam Alaikh.

Hai, nama saya Ara. Pagi pagi lagi saya sudah tercongok di depan laptop saya. (Motip? Ntah!)

Hari ini, mari kita berkongsi mengenai betapa kalau kita hendakkan sesuatu, berusahalah. Kalian mungkin sudah mendengar atau membaca mengenai ini, tapi..Ah, tidak kira. Mahu bagitahu jugak. Ehehehe.

Semangat dua pemuda Muslim yang berasal dari Afrika Selatan untuk menunaikan Rukun Islam ke-5 patut dicontohi. Mereka menempuh perjalanan dari Afrika Selatan ke tanah suci dengan menunggang basikal. Percaya atau tidak?




Ternyata, kedua-dua pemuda itu kini sudah berada di tanah suci. Nathim Caimcross, 28 dan Imtiyaz Ahmad Harun, 25, mendedahkan kegembiraan mereka setelah masuk ke kota Tabuk, sempadan negara Arab Saudi.



"Akhirnya kami berjaya mencapai impian untuk menunaikan ibadah haji pada tahun ini," kata kedua-dua pemuda ini.



Caimcross, yang bekerja di kota Cape Town mendedahkan bahawa menunggang basikal dari Cape Town ke Arab Saudi amat memenatkan.



"Kami memilih berangkat ke Makkah dengan cara ini agar kami benar-benar dapat merasakan pengalaman suka duka menunaikan ibadah haji," ujarnya.



Caimcross dan Harun berangkat dari Afrika Selatan pada 7 Februari lalu. Mereka berbasikal menyusuri negara Afrika, seperti Bostwana, Zimbabwe, Mozambique, Malawi, Tanzania, Kenya, Turki, Syria dan Jordan sebelum sampai ke sempadan Arab Saudi.



"Ini haji pertama kami. Kami boleh saja menaiki kapa terbang tetapi cara begini adalah impian kami. Kami mahu menunaikan haji dengan cara yang berbeza. Kami memilih basikal, kerana kami berdua memang suka berbasikal," ujar Caimcross.



Setiap hari, kedua-dua pemuda itu berbasikal sejauh 80 hingga 100 kilometer. Mereka berehat di masjid atau mendirikan khemah pada malam hari, kemudian meneruskan perjalanan setelah selesai solat Subuh.



"Di setiap tempat yang kami lewati, masyarakat di kawasan itu memberikan sambutan dan bantuan, tambah-tambah pula selepas mereka mengetahui bahawa kami dalam perjalanan untuk menunaikan ibadah haji. Soal makanan, tidak ada masalah kerana banyak orang yang menawarkan makanan kepada kami," tutur Caimcross.



Semasa dalam perjalanan, mereka juga kadang kala melewati kawasan muka bumi yang sulit untuk dilalui seperti kawasan pergunungan yang memerlukan tenaga tambahan untuk mengayuh pedal basikal. Kendala lain adalah perbezaan bahasa.



Caimcross juga mengungkapkan rasa terharunya kerana banyak orang yang menawarkan bantuan berupa wang dan memberikan apa-apa yang diperlukan oleh mereka.



Secara keseluruhan Caimcross dan Harun melakukan perjalanan selama hampir 9 bulan, melewati 9 negara, dan selama perjalanan mereka tidak mengalami persoalan serius.



"Perkara yang sering kami lakukan ialah menukar tayar dan membetulkan rantai pedal," ujar kedua pemuda itu.



Caimcross berkata, perjalanan haji dengan berbasikal memberikan mereka banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan banyak orang dan kesempatan itu digunakan untuk berdakwah.



Caimcross dan Harun merupakan mahasiswa jurusan syariah Islam. Kedua-duanya masih belum berkahwin



Setelah melaksanakan haji, mereka akan kembali ke Cape Town, Afrika Selatan juga dengan berbasikal. Bukankah semangat mereka begitu mengagumkan?



Sanggupkah kita berbuat demikian?


DUNIACACAMARBA

Benarlah kan? Bila kita menuju ke jalan ALLAH, apa saja yang kurang, insyaALLAH, ALLAH akan cukupkan. So, buat siapa siapa yang sedang menuju ke jalan NYA. Sabar. Apa yang kurang, yakinlah ALLAH akan cukupkan.





Yang tersangat Heklas
AraWani