Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Wednesday, May 7, 2014

Jiwa kosong, perut sebu.
Semalam malam berdarah.
Pulang dari gym hanya untuk menjumpai si kecil galak tergolek keras dengan kepala berdarah.

Yak ampun sayang.
Pagi tadi baru kuusap geram badanmu.
Kubelai manja bebulumu.
Dan kau beri tindakbalas kau suka.

Banyak manalah pun air mata keluar menangisi pemergianmu,
kau memang tidak akan bangun kan?
Hantar jemput aku seperti kemarin.

*sebak*

Masih ada sang ibu dengan satu lagi saudaramu.
Maaf. Kalau aku punca putusnya hubunganmu dengan dunia ini.
Biar yang tinggal aku sayang semahunya.

Haih. Mudah2an betul ada syurga kucing.
Biarkan semuanya masuk ke syurga kucing.

Maaf sayang.
Jasad kakumu hanya mampu ku balut, ikat kemas.
Bukan tertanam seperti sepatutnya.

Selamat malam--
(Nama pun aku belum bagi. Waaaaaaaaaaaaa~~)

I love u. Kalau berpeluang aku ke syurga, semoga kita jumpa nanti di dunia sebelah sana.
Amin.