Pages

.:: S A H A B A T ::.

tabung

Sunday, January 25, 2015

Sakit hati. Kecewa. 

Perasaan ini datang lagi. Tapi, disebabkan aku sudah pun mengalaminya sebelum ini, maka.. Aku pilih untuk redha. Sakitnya hati. Rasa tidak adil. Rasa kosong. Rasa oren. Rasa yang tidak sedap, semuanya aku cuba hadam perlahan-lahan. Pahit, mahu di telan, tapi apa pilihan yang aku ada? 

Usaha. Cuba yang sehabis baik, tapi kalau sudah dirancang Allah semenjak di Lauh Mahfuz lagi, siapalah aku untuk menolak. 

Sabarlah duhai hati. Pasti ada sesuatu yang Allah simpan, yang jauh lagi baik untuk aku. Untuk keluarga ku. Untuk orang sekeliling aku.

Terlihat kekecewaan orang lain, betapa aku ini masih terlalu ringan ujiannya. Yang lain masih tercari-cari. Masih mengharap sana sini. Syukurlah aku, apa adanya aku. Betapa rezeki itu bukan setakat wang ringgit. Ketenangan hati, kesihatan tubuh badan, keberadaan insan-insan kesayangan. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah. Aku saja yang masih buta. Masih memilih jalan hina. Semoga Allah tunjukkan jalan. Yang terbaik. Untuk aku. Dan juga dia. Dan mereka. Aamiin.

Biarlah. Teruskan hidup. Tetap melangkah. Sabar. Syukur. 

Kena ingat, kadang musibah yang melanda adalah asbab dari kecelakaan perlakuan diri sendiri. Kau tahu betapa celakanya perbuatan kau kan, Ara?

2 comments:

Sinchan said...

Insyallah kadang2 bukan rezeki kita untuk dapatkannya. Cepat atau lambat kita tak tau. Dia ade perancangann dia. Good luck weh.

|| A r a W a n i || said...

Baik nyah.. Terima kasih atas doanya ya. Semoga adalah nanti..